• Jelajahi

    Copyright © HARIAN 7 - Sumber Informasi dan Mitra Bisnis Anda
    www.harian7.com

    HUT RI

     




    Adv

    Tekan Mobilitas Warga Saat PPKM Darurat, Bupati Cilacap Tinjau Pos Penyekatan Jateng-Jabar

    Abdurrochman
    Kamis, 08 Juli 2021, 1:42:00 AM WIB Last Updated 2021-07-07T18:42:57Z
    Pewarta : Heru Nobi Hariyanto 
    Editor     : Abdurrochman

    CILACAP, Hatian7.com - Di masa Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat Jawa-Bali, Bupati Cilacap, Tatto Suwarto Pamuji meninjau pos penyekatan Jawa Tengah-Jawa Barat di Cijolang Mekarharja, Kecamatan Purwaharja, Kota Banjar, Jawa Barat.

    Peninjauan yang dilaksanakan Selasa, (07/07/2021) Bupati Cilacap bersama Walikota Banjar, Hj. Ade Uu Sukaesih didampingi Kapolres Banjar AKBP Ardiyaningsih, S.I.K., M.Si., Kapolres Cilacap AKBP Dr. Leganek Mawardi, SH., S.I.K., M.Si., Kepala Kejaksaan Negeri Banjar Ade Hermawan, SH., M.H., Pabung Dim 0613/Ciamis Mayor Czi Budi Arianto, Kasat Lantas Polres Banjar AKP Purwadi, SH., M.A.P., Kadishub Kota Banjar, Kasatpol PP Kabupaten Cilacap dan unsur instansi terkait lainnya.

    Kepada wartawan Bupati Cilacap dan Walikota Banjar mengatakan, Pemerintah Kabupaten Cilacap bersama Pemerintah Daerah Kota Banjar siap bersinergi untuk menekan angka mobilitas masyarakat. Hal ini dilakukan untuk mencegah dan melindungi masyarakat dari paparan virus corona.

    "Kita siap bersinergi melakukan penyekatan dalam rangka PPKM Darurat agar menurunkan mobilitas warga. Tujuan dari PPKM Darurat ini untuk menyelamatkan warga masyarakat dari paparan Covid-19," katanya.

    Dia menjelaskan, penyekatan ini akan dilakukan selama pelaksanaan PPKM Darurat yakni hingga tanggal 20 Juli 2021 mendatang. Ini merupakan hal yang penting, apalagi wilayah perbatasan bukan hanya antar kota/kabupaten melainkan antar provinsi.

    "Ini harus ketat. Apabila ini tidak dilakukan, apapun kita kerjanya akan sia-sia (penanaganan covid-19)," tegasnya.

    Namun, menurutnya penyekatan ini tidak boleh menghentikan sektor perdagangan dan ekonomi, karena ini akan menjadi masalah. Tapi, kesadaran-kesadaran baik masyarakat Cilacap dan Kota Banjar maupun Ciamis dan lainnya juga dibutuhkan. 


    "Kita sebagai kepala daerah harus sama-sama menjaga agar taat menerapkan protokol kesehatan. Lindungi warganya, menjadi pahlawan, menjadi relawan untuk warganya. Jangan sampai mati, jangan sampai sakit karena Covid-19, mari kita jaga," ungkapnya.

    Bupati menandaskan, mari kita sukseskan PPKM Darurat ini dengan menjaga dan melindungi masyarakat dari paparan Covid-19.

    "Rumah sakit Cilacap dan Banjar saling mengisi dan kita saling komunikasi. Komunikasi kita gencarkan untuk melindungi masyarakatnya agar terhindar dari paparan Covid-19," pungkasnya. (*) 

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini