Buntut Dugaan Kasus Penyalahgunaan Limbah B3, Direktur RSUD Dimintai Keterangan Penyidik Polres Salatiga

SALATIGA, harian7.com – Buntut dugaan kasus terkait penyalahgunaan penanganan limbah bahan berbahaya dan beracun (B3) oleh RSUD Kota Sala...

SALATIGA, harian7.com – Buntut dugaan kasus terkait penyalahgunaan penanganan limbah bahan berbahaya dan beracun (B3) oleh RSUD Kota Salatiga, yang sudah ditangani pihak Polres Salatiga terus berjalan. Sebelumnya, sejumlah pegawai RSUD Kota Salatiga telah dipanggil penyidik Polres Salatiga untuk dimintai keterangan. Senin (18/2/2019) siang, Direktur RSUD Kota Salatiga, Dokter Pamuji Eko Sudarko dimintai keterangan penyidik di Polres Salatiga.

        Pantauan harian7.com, Dokter Pamuji Eko Sudarko datang ke Polres Salatiga dengan mengendarai mobil double cabin bersama sang sopir. Beberapa jam memberikan keterangan, sekitar pukul 14.30 wib, Dokter Pamuji meninggalkan Mapolres Salatiga.

        “Yang jelas, kedatangan saya ke Polres Salatiga untuk memberikan keterangan dan klarifikasi terkait dengan dugaan penyalahgunaan penanganan limbah B3 RSUD Kota Salatiga. Dari penyidik memberikan banyak pertanyaan dan saya ini sebagai saksi. Intinya, saya baru tahu jika penanganan limbah B3 iitu menjadi masalah dan sebagai Direktur RSUD Kota Salatiga siap untuk membina anak buah yang salah untuk tidak mengulangi lagi,” jelas Dokter Pamuji saat di konfirmasi  lebih lanjut melalui telepon WhatsApp kepada harian7.com, Senin (18/2/2019) usai menjalani pemeriksaan di Polres Salatiga.

Pengakuan Bos Rosok

Daldiri, Bos Rosok saat di temui harian7 dot com di rumahnya.

        Sementara, Daldiri (47) warga Klaseman RT 03 RW 09, Kelurahan Mangunsari, Kecamatan Sidomukti, Kota Salatiga, salah satu pembeli limbah B3 yaitu jerigen dan botol bekas infuse sempat kaget dan mengaku ketakutan setelah masalah limbah B3 ini menjadi kasus dan telah ditangani pihak Polres Salatiga. Bahkan, dirinya juga telah dimintai keterangan penyidik sebagai saksi.

        “Terus terang, saya gemetar dan takut saat dipanggil petugas Polres Salatiga untuk memberikan keterangan terkait dengan pembelian limbah B3 dari RSUD Kota Salatiga itu,” kata Daldiri kepada harian7.com, ketika ditemui di rumahnya, Senin (18/2/2019).

        Diceritakan, bahwa dirinya membeli limbah B3 berupa jerigen warna putih dan botol bekas infuse di RSUD Kota Salatiga itu, setelah ditelpon oleh Tutik dan Damsuki, keduanya pegawai RSUD Salatiga. Oleh keduanya, diminta untuk membeli jerigen dan botol bekas infuse dan harga perbijinya Rp 300. Pengambilan itu dilakukannya sebulan sekali dan volume pembayarannya Rp 900.000.

        “Saya mau membeli limbah B3 itu, setelah mendapat telepon dari Bu Tutik dan Pak Damsuki. Harga per biji Rp 300 dan pengambilan sebulan sekali serta pembayaran paling banyak Rp 900.000,” ujar Daldiri.

Video Bang Harju Pantau - Pantau

        Setelah mengambil jerigen dan botol bekas infuse dari RSUD Kota Salatiga, lalu dikumpulkan untuk selanjutnya dicuci menggunakan air dan sabun. Untuk lokasi dan gudang penyimpanannya ada di daerah Cabean, Kelurahan Mangunsari, Kecamatann Sidomukti, Kota Salatiga, tidak jauh dari rumah Daldiri.

        Barang limbah B3 itu, lalu ditimbun di gudang maksimal 1 bulan lamanya dan dijual kepada orang Mojosongo, Solo. Intinya, dirinya tidak ada kontrak khusus dengan pihak RSUD Kota Salatiga dan hubungannya hanya sebagai pembeli barang rongsokan. Dikatakan pula, bahwa bekerjasama dengan RSUD Salatiga untuk pembelian limbah B3 ini telah dijalaninya selama 3 tahun lamanya.

        “Saya sudah tiga tahun membeli rongsok limbah B3 RSUD Salatiga ini dan selama ini tidak ada ikatan kontrak apapun. Murni, ada barang saya beli dan bayar. Limbah ini lalu dijual kepada orang Solo dan jerigan dan botol bekas infuse ini, katanya sebagai bahan pembuatan tali rafia, bola plastik maupun celengan plastik,” tuturnya lebih lanjut.

Baca Juga:
Peringati Hari Kesadaran Nasional, Kapolres Salatiga Berikan Reward Kepada Dua Personil Polres Salatiga

Untuk pengambilan limbah B3 ini, setiap bulannya maksimal 300 jerigen dan 200 botol bekas infuse. Dan penjualannya, untuk jerigen dijual Rp 12.000 per kilogram. Satu kilogram untuk jerigen berisi antara 5-8 tergantung besar atau kecil. Dan untuk botol bekas infuse satu kilogram berisi 30 botol.

“Aslinya, saya bisnis rongsokan limbah B3 RSUD Salatiga ini tidak ada untungnya. Hanya saja, bisa bertahan hingga tiga tahun karena saya merasa kasihan dengan tenaga pencuci jerigen dan botol bekas infuse ini. Niat saya adalah membantu ‘orang kecil’ dan masih tetangga. Sejak kasus ini mencuat dan ditangani Polres Salatiga, saya jadi takut dan langsung berhenti serta putus kerjasama dengan RSUD Salatiga. Bahkan, Bu Tutik dan Pak Damsuki juga sudah tidak pernah telpon saya lagi,” tandas Daldiri mengakhiri perbincangannya dengan harian7.com. (Tim H7)

 Editor: Heru Santoso

COMMENTS

Nama

ARUS MUDIK,12,BANJARNEGARA,1,BANTUL,1,BANYUMAS,5,BERITA DAERAH,67,BERITA FOTO,9,BERITA TERKINI,3362,BIRO KEDU,47,BISNIS,17,BLORA,21,BOYOLALI,21,Budaya,18,CILACAP,223,DEMAK,2,EKONOMI,2,EKONOMI DAN BISNIS,17,FINANCE,4,GAYA HIDUP,24,HARIAN NASIONAL,32,harian7@mail.salatiga,1,HARIAN7HOTNEWS,2,HEALTH FINANCE NEWS,5,HIBURAN,31,HIDUP SEHAT,1,IKLAN,1,INTERNATIONAL,11,INVESTIGASI,3,JAMBI,4,JATENG,1,JATENG NEWS,26,JATIM,2,JAWA TIMUR,2,JOGJA,15,KABAR DESA,9,KABAR PILKADA,35,KABAR PILPRES 2019,1,KABAR POLISI,403,KABAR TNI,107,KABAR TNI POLRI,32,KENDAL,8,KOMUNITAS,1,KRIMINAL,200,KUDUS,3,KULINER,20,LAKA LANTAS,2,Life Style,23,MAGELANG,401,MATA KAMERA,10,MITOS,2,MITRA POLISI,1,MUDIK,3,NASIONAL,191,NEWS,7050,NEWS FOTO,19,NTT,6,OLAHRAGA,2,OPINI,1,PANTURA,3,PEMILU,23,PENDIDIKAN,106,PERISTIWA,246,PILPRES,27,POLITIK,203,Purwodadi,2,SALATIGA,2578,SELEB,15,SEMARANG,740,SLEMAN,1,SOLO RAYA,44,SOSIALITA,1,SOSOK,8,SPORT,5,SUARA JABAR,58,Suara Jatim,8,SULAWESI,277,SUMUT,12,TEMANGGUNG,124,TIPS BUNDA MUZA,4,UNGARAN,1531,VIDEO,28,WARTA PEMBACA,25,WISATA,2,WONOSOBO,3,
ltr
item
HARIAN7.COM - KABARE WONG JAWA TENGAH: Buntut Dugaan Kasus Penyalahgunaan Limbah B3, Direktur RSUD Dimintai Keterangan Penyidik Polres Salatiga
Buntut Dugaan Kasus Penyalahgunaan Limbah B3, Direktur RSUD Dimintai Keterangan Penyidik Polres Salatiga
https://4.bp.blogspot.com/-RaKeJJErelo/XGrYS9_58OI/AAAAAAAAcF4/aDmjgXfGeEY0UFMUVY8r6S4sVEr9tUN0wCLcBGAs/s400/1550505957-picsay.jpg
https://4.bp.blogspot.com/-RaKeJJErelo/XGrYS9_58OI/AAAAAAAAcF4/aDmjgXfGeEY0UFMUVY8r6S4sVEr9tUN0wCLcBGAs/s72-c/1550505957-picsay.jpg
HARIAN7.COM - KABARE WONG JAWA TENGAH
http://www.harian7.com/2019/02/buntut-dugaan-kasus-penyalahgunaan.html
http://www.harian7.com/
http://www.harian7.com/
http://www.harian7.com/2019/02/buntut-dugaan-kasus-penyalahgunaan.html
true
6540734605408975812
UTF-8
Semua Berita Not found any posts VIEW ALL Baca Selengkapnya Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All LABEL ARCHIVE PENCARIAN Semua Berita Ops.... Halaman Yang Anda Minta Belum Tersedia Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy