• Jelajahi

    Copyright © HARIAN 7 - Sumber Informasi dan Mitra Bisnis Anda
    www.harian7.com

    Iklan

    Adv

    Kopi Dan Salatiga, Titik Balik Wujudkan Salatiga Sebagai Kota Kopi Bukan Sekedar Kota Ngopi

    REDAKSI
    Selasa, 23 Maret 2021, 10:40:00 PM WIB Last Updated 2021-03-23T15:40:09Z
    Walikota Salatiga, Ketua DPRD Salatiga, Kapolres Salatiga saat menyeduh kopi di acara jelajah kopi Nusantara.(Foto: Fera/harian7.com)


    Penulis: Fera Marita


    SALTIGA,harian7.com - Sejumlah komunitas pecinta kopi di Salatiga menggelar acara bertajuk Jelajah Kopi Nusantara, De Koffiekoning Van Salatiga, di Benteng Hock Satlantas Polres Salatiga pada Selasa ( 23/3/21 ).


    Acara yang diawali dengan mengeksplorasi kebun kopi milik kopi Bintang dan kebun kopi Salip Putih ini seakan menjadi de javu bahwasannya pada abad ke 16-17 Salatiga pernah mengalami masa kejayaan sebagai penghasil kopi.


    Seperti yang diungkap Walikota Salatiga, Yulianto, kepada harian7.com bahwa Salatiga pernah menjadi gudang kopi nusantara.


    "Pada abad ke 16-17 pemerintah Belanda membudidayakan perkebunan kopi di Salatiga sehingga banyak sekali perkebunan kopi di Salatiga. Kondisi geografis Salatiga memang sangat cocok untuk  menanam kopi jenis robusta yang memang akan tumbuh baik di ketinggian kurang dari 1000mdpl. Selain  itu Salatiga juga berhawa sejuk sehingga sangat cocok untuk tanaman kopi, " ungkap Yulianto.


    Meski saat ini perkebunan kopi di Salatiga hanya tinggal beberapa saja namun Yulianto optimis bahwa kedepan pasar kopi di Salatiga akan mengalami peningkatan. 


    "Kita masih memiliki SDM yang handal di bidang kopi. Kalau masalah bahan baku bisa diambil dari kota/kabupaten lain. Kita yang mengolah dan menggarapnya sehingga orang akan datang ke Salatiga terutama para pecinta kopi robusta," imbuh Yulianto. 


    Hal senada juga diungkapkan oleh ketua DPRD Salatiga, Dance Ishak. Dance mengatakan bahwa kopi merupakan suatu industri yang bisa menjadi keunggulan kompetitif di Salatiga. 


    "Kita sudah dibantu secara virtual, maka kopi ini harus dikemas secata terintegritasi. Jadi marketing kopi adalah marketing industri, " ungkap Dance. 


    Dance menambahkan bahwa acara-acara seperti ini bisa mendongkrak keberadaan kopi di Salatiga. 


    "Acara ini kan bagian dari sosialisasi. Selanjutnya bagaimana nanti kita merumuskan kebijakan strateginya, managemennya. Karena ini sudah berhubungan dengan wisata. Jadi bukan lagi sekedar kulineran, minum kopi, tapi sudah berhubungan dengan ekonomi kreatif, " pungkasnya. 


    Memang tidak dipungkiri bahwa Salatiga bisa menjadi kota kopi beberapa tahun kedepan mengingat saat ini pertumbuhan coffie shop di Salatiga sudah seperti cendawan di musim hujan. Kejayaan masa silam sebagai kota penghasil kopi masih bisa terwujud. Seperti yang diungkap ketua panitia, Widi Ari Nugroho


    "Salatiga masih memiliki prospek untuk menjadi kota kopi bukan hanya kota ngopi, " ujarnya.

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini

    NEWS FOTO

    +