• Jelajahi

    Copyright © HARIAN 7 - Sumber Informasi dan Mitra Bisnis Anda
    www.harian7.com

    HUT RI

     




    Adv

    Tempat Wisata di Boyolali Diminta Tutup Sementara, Hal Itu Mencegah Adanya Klaster Baru

    REDAKSI
    Rabu, 23 Juni 2021, 5:10:00 AM WIB Last Updated 2021-06-22T22:10:00Z
    Ist.


    Editor: Choerul Amar


    BOYOLALI,harian7.com – Masih adanya peningkat angka kasus konfirmasi Covid-19 di Boyolali, pemerintah terpaksa mengambil kebijakan tegas dengan mengeluarkan Addendum Surat Edaran Bupati Boyolali Nomor : 300/1986/5.5/2021. 


    Adapun Isi dalam surat tersebut menitikberatkan pada pengetatan pembatasan kegiatan masyarakat dalam menyelenggarakan kegiatan hajatan, wisata, dan peribadatan di tempat ibadah. Selanjutnya aturan ini berlaku sejak hari ini Selasa (22/6/2021) hingga Senin (28/6/2021).


    Dihubungi melalui sambungan telepon seluler, Kepala Dinas Pemuda, Olahraga dan Pariwisata (Disporapar) Kabupaten Boyolali, Susilo Hartono menjelaskan bahwa tempat wisata yang dikelola pemerintah maupun swasta diharapkan untuk tutup sementara, sampai nanti ada aturan lebih lanjut untuk buka.


    “Ditutup, leres mas [betul mas] sesuai addendum dari Bupati,” kata Susilo membenarkan ketika dikonfirmasi mengenai penutupan obyek wisata di Boyolali pada Selasa (22/6/2021).


    Ditambahkan Susilo, bahwa pihaknya akan menerjunkan tim dari Disporapar Kabupaten Boyolali untuk melakukan pemantauan terkait penutupan tempat wisata dan olahraga tersebut.


    “Ya nanti kalau ada yang melanggar otomatis kita berikan peringatan. Ini nanti tergantung tingkat pelanggarannya juga sampaikan nanti kepada tim Satgas Covid bagaimana untuk penindakannya,” terangnya.


    Jika melihat data dari Dinas Kesehatan Kabupaten Boyolali, sebenarnya belum ada klaster yang berasal dari kegiatan pariwisata, namun Susilo menegaskan bahwa kebijakan ini diambil sebagai langkah antisipati dan pencegahan terjadinya klaster tersebut. Mengenai fasilitas olahraga, sampai dengan saat ini masih diperbolehkan beroperasi.


    “Olahraga sampai sekarang masih beroperasi, tapi juga tergantung nanti dengan hasil pantauan juga,” tandasnya. (M.Sar/DB)

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini