• Jelajahi

    Copyright © HARIAN 7 - Sumber Informasi dan Mitra Bisnis Anda
    www.harian7.com

    Iklan

    Adv

    TALUD YANG MASIH SEUMUR JAGUNG AMBROL, KADES SETEMPAT TERKESAN TUTUP MATA

    REDAKSI
    Kamis, 04 Maret 2021, 8:20:00 PM WIB Last Updated 2021-03-04T13:20:01Z


    Laporan: Budi S/Hendra


    SRAGEN,harian7.com - Baru beberapa bulan selesai dibangun Talud Proyek Dana Desa di Dukuh Sidoharjo, Desa Plosorejo, Kecamatan Gondang, Kabupaten Sragen, ambrol sia-sia. Talud dengan volume 35x0,3x3,5m ini merupakan proyek DD Tahun Anggaran (TA) 2020, dan menelan biaya sebesar Rp 43.347.000,-.


    Masyarakat Dukuh Sidoharjo -dimana proyek talud ini dibangun- menduga ambrolnya talud yang baru seumur jagung tersebut   dikarenakan pengerjannya tidak sesuai dengan Rancangan Anggaran Biaya (RAB). Artinya, pembuatannya sangat mungkin telah menyalahi prosedur.  Sesuai hasil pantauan di lapangan talud yang berupa plesteran di bagian samping jalan terlihat hancur samasekali. Tanah di atasnya bahkan berhamburan ke sisi jalan.


    Peristiwa ini pun membuahkan kekecewaan warga Dukuh Sidoharjo RT 01, Gondang, Sragen.


    “Masa baru saja jadi sudah hancur begitu.   Anggarannya   saja hampir 50 juta, eman-eman hanya buang-buang uang. Kami  menduga pengerjaannya tidak sesuai RAB. Intinya kami menuntut agar talud ini kembali diperbaiki,” kata warga setempat yang enggan disebut namanya.



    Lumrah saja jika warga Dukuh Sidoharjo ini kecewa. Bukan saja kesal lantaran talud desa yang keberadaannya sangat diharapkan mendadak ambrol, tetapi juga karena sikap SKM selaku Kepala Desa Plosorejo yang justru diam seribu bahasa. 


    Sementara itu, Kades Plosorejo SKM  ketika dikonfirmasi perihal peristiwa ini via telepon, terdengar nada sambung namun tidak menjawab.


    Terkait hal ini, warga Dukuh Sidoharjo sangat menantikan itikad baik Kades setempat agar segera memberi penjelasan sekaligus perbaikan talud yang dimaksud.

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini

    NEWS FOTO

    +