• Jelajahi

    Copyright © HARIAN 7 - Sumber Informasi dan Mitra Bisnis Anda
    www.harian7.com

    Iklan

    Adv

    Puncak Merti Bumi Kab. Semarang, Terkumpulnya 11 Air Suci Di Puncak Brawijaya

    REDAKSI
    Kamis, 11 Maret 2021, 7:17:00 PM WIB Last Updated 2021-03-11T12:17:48Z
    Prosesi penyatuan 11 sumber mata air (Foto: Fera/Vitri-harian7.com)


    Penulis : Fera Marita


    UNGARAN,harian7.com - Sejumlah budayawan, pemangku adat, tokoh masyarakat serta perangkat desa setempat memadati area Candi Dukuh atau Candi Brawijaya yang terletak di Desa Rowoboni Kec. Banyubiru Kab. Semarang pada Kamis ( 11/3/21 ), dalam rangka prosesi penyatuan air suci dari 11 sumber mata air di wilayah Kab. Semarang.


    Prosesi ini merupakan prosesi awal yang dilakukan sebelum prosesi penjamasan pusaka yang akan dilakukan keesokan harinya. Penjamasan pusaka itu sendiri merupakan salah satu event yang digelar dalam rangka memperingati HUT Kab. Semarang yang ke 500 tahun.

    Pelepasan burung.


    Menurut Ka Sie Kesenian Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kab. Semarang, Slamet Widodo, acara jamas pusaka ini lebih sederhana daripada tahun-tahun sebelum pandemi.


    "Tahun ini tidak ada kirab budaya dan kirab pusaka seperti dulu sebelum pandemi. Sesuai instruksi bapak Bupati bahwa tahun ini hanya digelar prosesi jamasan pusaka sebagai bentuk keprihatinan kita dengan kondisi saat ini," papar Slamet Widodo dalam sambutannya.


    Slamet menjelaskan bahwa jamasan pusaka diawali dengan pengambilan air suci dari 11 mata air yang ada di Kabupaten Semarang. Setelah itu ke 11 air suci tersebut dikumpulkan di Candi Dukuh untuk disatukan, selanjutnya air suci tersebut akan dibawa dan di inapkan di Desa Pager Kec. Kaliwungu Kab. Semarang. Keesokan harinya barulah diarak ke pendopo rumah dinas Bupati untuk digunakan menjamas pusaka.



    Ditempat yang sama, PLT Camat Banyubiru, Suharnoto,mengungkapkan bahwa dengan digelarnya acara ini diharapkan bisa menjadi kekuatan bagi masyarakat untuk bersama-sama nyengkuyung Kab. Semarang agar bisa bangkit lagi sehingga masyarakat bisa sejahtera.


    Sementara itu Kades Rowoboni, Agus Salim, sangat bersyukur karena Rowoboni bisa menjadi tuan rumah dalam perhelatan HUT Kab. Semarang.


    "Kami bersyukur karena Rowoboni bisa menjadi tuan rumah dari prosesi ini. Dengan begitu secara tidak langsung Rowoboni bisa lebih dikenal oleh masyarakat luas. Apalagi Rowoboni mempunyai banyak sekali potensi alam yang luar biasa, salah satunya sumber air panas yaitu Kali Anget yang tadi airnya juga diambil untuk prosesi jamas pusaka. Dan semoga dengan doa bersama ini masyarakat bumi serasi semakin sejahtera dan pandemi segera berakhir agar masyarakat Kab. Semarang bisa kembali seperti semula," pungkas Agus Salim kepada harian7.com.(*)

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini

    NEWS FOTO

    +