Iklan

Adv

Mensos RI Bersama Walikota Semarang Tinjau Penyaluran BST di Kota Semarang

Kamis, 21 Mei 2020, 8:32:00 PM WIB Last Updated 2020-05-21T13:40:13Z

Mensos RI Juliari P Batubara bersama Walikota Semarang Hendrar Prihadi saat meninjau penyaluran Bantuan Sosial Tunai (BST) di Kota Semarang, Jawa Tengah

SEMARANG, harian7.com - Menteri Sosial Republik Indonesia, Juliari P Batubara meninjau penyaluran Bantuan Sosial Tunai (BST) di Kota Semarang, Jawa Tengah dan didampingi Walikota Semarang Hendrar Prihadi, Bertempat di Kantor Pos Regional IV, Sisingamangaraja, Semarang Selatan, Kamis (21/5).

Menteri Sosial Republik Indonesia Juliari P Batubara mengatakan Adapun setelah sebelumnya disebutkan ada 94.000 BST yang disalurkan untuk warga Kota Semarang, saat ini jumlah tersebut ternyata bertambah menjadi 114.000 BST. Bantuan Sosial Tunai itu untuk melengkapi warga yang belum tercover bantuan lain dari pemerintah dalam penanganan pandemi COVID-19.

"Sejauh ini karena kita punya target cukup tinggi, sekitar 8 juta KK di Indonesia sampai hari sabtu harus tersalurkan, mungkin sekarang ini progresnya sudah mendekati 5 juta KK, jadi kerja keras lah,"ujarnya.

Dia menuturkan Meskipun diakui tidak mudah menyalurkan bantuan dengan waktu yang relatife singkat, apalagi dengan harus mengontrol agar bantuan tepat sasaran dan tidak ganda, namun Mensos RI tersebut meyakinkan semua bantauan akan dapat diterima sebelum lebaran.

"Jumlah penerima bantuan di Kota Semarang ada sekitar 114.000 KK, dalam waktu 1-2 hari akan selesai, karena kerja sama kami dengan Pemerintah Kota Semarang juga sangat baik, jadi kami yakin,"tuturnya.

Sementara itu, Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi menuturkan terus berupaya agar semua yang telah terdata mendapat bantuan sebelum hari raya Idul Fitri. 

"Alhamdulillah hari ini sudah bisa kita realisasikan, walaupun belum bisa serentak seluruhnya. tetapi Insya Allah kami akan berupaya siap bekerja agar semua satu hari sebelum hari raya Idul Fitri semua sudah terbagi dan Kami tau bantuan ini jumlahnya belum memenuhi semua kebutuhan kita, tetapi pemerintah tetap berupaya membantu karena itu tanggung jawab kami,"ujarnya.

Dia menambahkan jika data positif COVID-19 terbaru di Kota Semarang tercatat sebanyak 57 orang, dimana walaupun tren pasien positif Covid-19 relatif melandai, namun masyarakat diminta untuk tetap waspada. 

"Saya melihat bahwa seminggu terakhir ini jalan-jalan, pasar, juga mal cenderung ada peningkatkan keramaian. Untuk itu, saya minta kepada masyarakat tetap bisa menunda aktifitas yang tidak mendesak, dan melakukan evaluasi terkait PKM yang berakhir minggu,"tutur Hendi.

Editor : M.Nur
Komentar

Tampilkan

Tidak ada komentar:

Terkini