Iklan

Adv

Tahun 2021, Secara Bertahap Sektor Pariwisata Akan ‘Rebound’

Kamis, 16 April 2020, 10:08:00 PM WIB Last Updated 2020-04-16T15:09:44Z
Foto Ilustrasi.(Pantai Bandengan Jepara)
Jakarta,harian7.com - Pada tahun 2021 sektor pariwisata bisa rebound meski secara bertahap (staging) setelah melewati masa pandemi Virus Korona (Covid-19) ini. Demikian dinyatakan oleh Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Wishnutama Subandrio, Kamis, (16/4/2020).


“Makanya Bapak Presiden sangat concern terhadap ke depan teman-teman pariwisata dan juga ekonomi kreatif. Dan ekonomi kreatif itu kan banyak yang sekarang ini terhambat pekerjaannya, seperti pekerja film, penari, banyak banget itu yang juga mesti kita pikirkan,” ujar Menparekraf sembari menyebut ada 13 juta pekerja pariwisata terkena saat menjawab pertanyaan wartawan, Kamis (16/4/2020).


Menjawab pertanyaan terkait Kartu Prakerja, Menparekraf menyampaikan bahwa dari Kemenparekraf harus bisa memanfaatkan peluang yang ada untuk membantu teman-teman di pariwisata.

Untuk ekonomi kreatif atau berkaitan dengan seni, menurut Menparekraf menyampaikan bahwa Presiden mengarahkannya ke Kementerian Sosial jadi sifatnya bantuan tunai yang lebih langsung, tapi memang nilai uangnya tetap sama, yang berkaitan dengan hal itu.

“Dan kami bekerja sama dengan Kementerian Sosial, Menteri Sosial Mas Ari Batubara, kami juga sudah berkoordinasi dengan timnya dapat dilakukan hal ini,” imbuh Menparekraf.

Jika diperkirakan untuk setahun ini, Menparekraf menyampaikan bahwa dengan asumsi bulan Juni sudah recovery, pakai asumsi karena belum berakhir dan kerugiannya bisa bertambah terus atau berkurang, Mneparekraf menyebutkan mungkin potensi dari devisa saja kurang lebih separuh dari tahun lalu yang saat itu mendapatkan devisa sekitar USD20 miliar dari pariwisata.

“Mungkin tahun ini bisa sekitar separuhnya bahkan lebih dari separuhnya, kehilangan devisa daripada pariwisata, tergantung kapan berhentinya ini, wisata,” kata Menparekraf.

Jadi diperkirakan tahun ini, lanjut Menparekraf, dari tahun lalu mendapaf 16 juta wisatawan, tahun ini mungkin diperkirakan bisa mencapai sekitar 5 jutaan wisatawan.

 “Itu kita bisa hitung sendiri, kalau kira-kira masing-masing sekitar (USD)1.200 ASPA-nya atau average spending per arrival-nya, per kunjungan,” jelas Wishnutama.

Memang sektor pariwisata ini, menurut Menparekraf perlu rebound pada saat setelah ini terjadi, setelah pasca pandemi Covid-19 ini, tapi butuh staging, enggak bisa langsung jebret ke atas, tapi butuh staging karena mesti kembalikan lagi konektivitas pesawatnya.

 “Misalnya dulu ada 10 pesawat Garuda ke luar negeri sekarang cuma ada 2, nah kita mesti balikin lagi. Ada pesawat Emirates yang dulu ada 10, ini contoh ya, itu kan kita mesti kita kembalikan satu-satu, enggak bisa langsung jebret naik, itu butuh proses,” ujarnya.

Ia meyakini baru tahun 2021 pariwisata rebound yang penting bisa melalui ini dengan baik serta meyakini akan mengalami proses yang luar biasa pada saat pandemi ini, dan yakin sektor pariwisata dan juga ekonomi kreatif justru bisa lebih baik daripada sebelumnya.

“Karena kita banyak belajar di sini, kita banyak belajar menghadapi tantangan ini. Dan saya rasa ini sebuah spirit yang perlu kita kobarkan agar kita tetap optimis terhadap pertumbuhan pariwisata dan ekonomi kreatif,” imbuhnya.

Menparekraf menyadari memang kontribusinya sangat luar biasa sektor pariwisata dan ekonomi kreatif ini juga terkait meski ada yang tidak, dan sangat saling menunjang satu sama lain. Kalau yang berkaitan dengan khususnya DSP, Menparekraf sampaikan tetap jalan terus, tapi memang pembangunan secara fisik harus kita tunda ada beberapa kendala-kendala, hanya planning tetap jalan terus.

“Bisa lihat contohnya di Danau Toba misalnya, pada saat bulan Juni sudah selesai ya kita langsung jalan. Justru saat ini kita manfaatkan kesempatan untuk meredesain, tadi arahan Bapak Presiden, untuk meredesain bagaimana pariwisata yang lebih baik ke depan, mumpung lagi kayak gini,” katanya.

Misalnya, Menparekraf saat berbicara yang standar-standar basic sebenarnya sangat diperlukan, misalnya kalau melihat pasar tradisional Indonesia sebetulnya sebuah objek wisata yang bagus, kalau bersih toiletnya bersih, bagus, keamanan, dan kenyamanannya juga bersih.

 “Jadi sebetulnya, keunikan Indonesia itu justru bisa dieksploitasi lebih dengan yang ada sebetulnya. Tapi infrastruktur yang berkaitan dengan konektivitas: airport/bandara, jalan, dan sebagainya harus tetap dibangun. Dan itu dengan Kementerian PUPR dan Kementerian Perhubungan terus kita melakukan koordinasi untuk persiapan-persiapan pasca Covid-19 nanti,” jelasnya.

Realokasi Anggaran

Terkait realokasi anggaran dari Kemenparekraf, Wishnutama sampaikan yang Rp500 miliar hanya untuk pada masa sekarang ini, tanggap darurat, yang sifatnya banyak misalnya beberapa sudah dijalankan, mempersiapkan di Jabodetabek ini hotel-hotel misalnya untuk para tenaga medis, transportasinya dan lain sebagainya.

“Tetapi ini bukan hal yang sederhana, sudah pernah saya sampaikan. Kenapa? Karena SOP kesehatannya dari Kemenkes maupun dari WHO itu harus tetap dipenuhi oleh hotel-hotel tersebut. Bukan cuma sekadarnya,” tandas Menparekraf.

Jadi, menurut Menparekraf harus cek hotel ini sanggup tidak memenuhi persyaratan tersebut, jangan sampai jadi masalah baru, misalnya nanti para petugas medisnya malah sakit atau para pekerjanya malah sakit sehingga ini juga yang menjadi salah satu prioritas di Kemenparekraf.

“Lalu berbagai macam aktivitas, seperti rencananya nanti kita akan melakukan gerakan masker kain misalnya. Itu kan juga memberdayakan UKM, berbagai macam UKM. Kita targetnya akan dalam waktu dekat ini mencapai satu juta masker kain, itu juga salah satu yang kita lakukan,” urai Menparekraf.

Lebih lanjut, Menpakraf juga sempat sampaikan juga meng-encourage kementerian atau pemda untuk melakukan hal yang serupa, untuk membantu akomodasi tersebut karena anggaran Kemenparekraf terbatas dan ada penyesuaian anggaran jadi harus melakukan kerja sama dengan yang lain-lain.

“Berikutnya lagi kita juga menyiapkan gerakan lauk siap saji, makanan kering ini ya, karena biar awet. Misalnya kayak abon, dendeng, mie instan dan lain sebagainya,” urainya.

 Hal ini, menurut Wishnu, juga salah satu program ke depan untuk membantu pariwisata dan juga yang masih membutuhkan persetujuan dari Menkeu program ketahanan usaha dan bantuan langsung kepada para pelaku ekraf (ekonomi kreatif).

“Ini kita targetkan juga bisa kita lakukan dari anggaran kami sendiri. Dan memang per sekarang, tenaga medis yang sudah kita bantu itu 1.354 dari berbagai macam rumah sakit-rumah sakit rujukan, dan beberapa hotel di sekitar atau yang dekat dengan rumah sakit,” sambungnya.

Berkaitan dengan kebijakan-kebijakan insentif ekonomi dan lain sebagainya, menurut Memparekraf, itu masih didiskusikan terus dengan kementerian-kementerian terkait.

“Bu Menkeu kan kemarin juga sempat sudah sampaikan sepintas, tapi nanti lebih detailnya rasanya lebih elok kalau sudah disetujui. Jadi, bukan  cuma sekedar janji tapi memang kita bisa implementasi dengan baik,” tambahnya.

Pada bagian akhir penjelasan, Menparekraf menitipkan pada wartawan, untuk diberi semangat negeri ini agar juga optimis terhadap masa depan.

“Karena optimisme dan pikiran positif terhadap masa depan itu akan sangat membantu kita untuk membuat kita dapat menghadapi atau melalui pandemi Covid-19 ini. Tolong ya teman-teman, minta tolong,” pungkas Menparekraf. (*)

Sumber: Menparekraf
Editor: Choirul Amar
Komentar

Tampilkan

Tidak ada komentar:

Terkini