Iklan

Adv

Satgas TMMD Berjibaku Selesaikan Target Ditengah Pandemi Corona

Kamis, 16 April 2020, 5:16:00 AM WIB Last Updated 2020-04-16T11:02:53Z
Satgas TMMD dan Masyarakat saat melakukan pembangunan bersama
SEMARANG, harian7.com - Program TNI Manunggal Membangun Desa (TMMD) merupakan program kerja sama terpadu dan berkelanjutan antara TNI dan Kementerian/Lembaga Pemerintah Non Kementerian (LPNK).

Kapendam IV/Diponegoro Letkol Kav Susanto mengatakan Selain untuk mempercepat pemerataan pembangunan, melalui program tersebut diharapkan dapat meningkatkan taraf hidup masyarakat khususnya di daerah yang tergolong tertinggal, terpencil, perbatasan dan  daerah yang terdampak bencana.

"Bersamaan dengan mewabahnya virus Covid-19, Satgas TMMD dan masyarakat harus bekerja ekstra keras, ekstra hati-hati dan waspada. Selain harus berperang melawan penyebaran virus corona, mereka juga harus berjibaku menyelesaikan semua target dengan berbagai tantangan baik itu kondisi geografi dan cuaca serta harus berpacu degan waktu,"ujarnya, Rabu (15/4).

Menurutnya, pada TMMD ke 107 kali ini, Satgas TMMD harus bisa menyelesaikan pembangunan sasaran fisik dan non fisik yang tidak sedikit. Untuk sasaran fisik misalnya, Satgas harus membangun jalan, jembatan, renovasi dan membangun rumah ibadah, sekolah, rehabilitasi rumah tidak layak huni serta membangun sarana sanitasi.

Sedangkan sasaran non fisik, Satgas juga harus memberikan penyuluhan Bela Negara, penyuluhan bahaya Narkoba, penyuluhan Pertanian, penyuluhan Peternakan, penyuluhan Kesehatan dan lain sebagainya. Belum lagi dengan upaya pencegahan pandemi virus corona yang mewabah dihampir semua wilayah.

Namun berkat kolaborasi dan sinergitas TNI, masyarakat setempat dan instansi terkait semua target dapat diselesaikan secara optial.

Dicontohkan Kapendam, pembangunan jalan dan talud di Desa Pantirejo, Kecamatan Kesesi, Kabupaten Pekalongan. Jalan sepanjang 2,5 kilometer dengan lebar 3 meter dan pengerjaan talud sepanjang 800 meter tinggi 1 meter hasilnya sangat memuaskan karena telah memenuhi RKS (Rencana Kerja dan Syarat-syarat) dari Dinas PU Kabupaten Pekalongan.

“Setiap pekerjaan tentu ada kendalanya. Cuaca yang kurang bersahabat, lokasi/medan yang sulit dan munculnya virus corona menjadi kendala utama gelaran TMMD Reguler ke-107 ini. Namun sinergitas prajurit bersama masyarakat mampu mencari solusi sehingga hasil pembangunan tetap berkualitas”, terang Kapendam.

Lain di Pekalongan lain pula dengan di Kulonprogo. Dandim 0731/Kulonprogo Letkol Arm Dodit Susanto, A.Md. selaku Dansatgas TMMD ke- 107 Kodim 0731/Kulonprogo beberapa waktu lalu mengatakan, Tempat droping pengecoran jalan antar pedukuhan di Kalurahan Purwosari, Kec. Girimulyo Kab. Kulonprogo tidak bisa sampai ke lomasi. Satgas dan masyarakat harus melansir sedikit demi sedikit semen, pasir dan koral menggunakan ember dan alat-alat seadanya. Belum lagi adanya acaman penyebaran virus corona, sehingga betul-betul extra keras, hati-hati dan waspada. Namun dengan kerja keras mereka, semua target dapat diselesaikan tepat waktu.

"Apa yang terjadi di Pekalongan dan Kulonprogro hanyalah sedikit gambaran yang  terjadi di lokasi TMMD. Di tengah kondisi penyebaran virus covid-19, Satgas TMMD juga harus berjibaku menyelesaikan semua target pembangunan untuk mensejahterkan masyarakat di pedesaan", kata Kapendam.

Ia berharap, sebagaimana yang disampaikan Pangdam IV/Diponegoro Mayjen TNI Mochamad Effendi saat meninjau TMMD di Desa Rowosari beberapa waktu lalu, masyarakat dapat  ikut menjaga dan merawat hasil TMMD dengan baik sehingga dapat digunakan dalam jangka waktu yang panjang. (H7/Hms Pendam IV/Diponegoro)
Komentar

Tampilkan

Tidak ada komentar:

Terkini