• Jelajahi

    Copyright © HARIAN 7 - Sumber Informasi dan Mitra Bisnis Anda
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Adv

    Pasien Positif Covid-19 di Jateng Meningkat 50 Persen, Ganjar : Jangan Sepelekan Corona, Patuhi Imbauan Pemerintah!

    Rabu, 25 Maret 2020, 9:13:00 PM WIB Last Updated 2020-03-25T15:38:48Z
    Ganjar Pranowo, Gubernur Jateng.
    SEMARANG,harian7.com – Hanya berselang sehari, jumlah pasien yang positif Covid-19 di Jawa Tengah meningkat 50 persen. Pada Selasa (24/3/2020), positif Corona baru 19 orang, sehari setelahnya, jumlahnya menjadi 38 orang positif Corona.

    Melihat kenyataan seperti itu, maka membuat pemerintah Provinsi Jawa Tengah mewanti-wanti kepada warganya, untuk tidak menyepelekan penularan Covid-19. Demikian dinyatakan langsung oleh Gubernur Jateng Ganjar Pranowo, Rabu (25/3/2020) petang.

    Lanjut Ganjar, berdasarkan update data pada pukul 17.30 WIB yang diterima Ganjar, jumlah kasus terkonfirmasi Covid-19 bertambah 19 orang yang dirawat di 14 rumah sakit.

    “Mereka (pasien positif Covid-19) dirawat di RSUD Dr Moewardi satu (orang), RSUP dr Kariadi Semarang dua (orang), RSUD Wongso Negoro Semarang empat (orang), RS Kuteng Purbalingga tiga (orang), RS Cilacap satu (orang), RS Banyumas tiga (orang), RSUD Kardinah Tegal satu (orang), RSUD Soediran MS Wonogiri satu (orang), RSUD dr Soedjono Magelang dua (orang), RSUD Setjonegoro Wonosobo satu (orang). Sehingga total positif Corona 38 orang, dirawat 34 orang dan meninggal empat orang,” jelas Ganjar.

    Video


    Sementara itu, masih kata Ganjar, jumlah Orang Dalam Pengawasan (ODP) mencapai 2.858 orang, dan Pasien Dalam Pengawasan (PDP) 270 orang dirawat.

    Untuk itu Ganjar menegaskan, dengan penambahan kasus positif Covid-19 seluruh warga hendaknya semakin waspada. Ganjar meminta, warganya tak menyepelekan kasus penyakit yang menyerang sistem pernafasan itu.

    “Saya minta bapak ibu semakin waspada, peduli terhadap penyebaran wabah ini. Saya ingatkan jangan sepelekan. Jangan merasa kuat dan sehat, lalu berbuat semau sendiri tanpa indahkan peraturan pemerintah. Boleh jadi anda tertular, tapi tak merasakan gejala, karena sistem imun anda kuat. Namun anda bisa menularkannya kepada orang terdekat anda,” tegas Ganjar.

    Gubernur juga berpesan kepada bupati dan wali kota, untuk tegas dan menerapkan pengawasan berlapis. Terlebih, ada gelombang perantau dari Jakarta yang pulang ke kampung halaman.

    Ia meminta, agar pengawasan dilakukan hingga ke level terkecil, di Rukun Tetangga. Pemerintahan setempat diminta mencatat kedatangan warga dari luar kota, dan menelusuri siapa saja yang mereka temui.

    Data yang diimpun, di Jepara ada 80 bus yang membawa 1.776 penumpang dari Jakarta. Hal itu juga terjadi di Terminal Bulu Pitu Purwokerto pada 22 Maret, ada 2.323 penumpang turun. Di Terminal Giri Adipuro Wonogiri tercatat 2.625 penumpang. Situasi serupa juga terjadi di Cepu, Pemalang, Kebumen, Wonosobo, dan Cilacap.

    “Kepala daerah saya minta cermati situasi ini tegas dan ketat terapkan protokol kesehatan. Perantau yang pulang, pantau kesehatan. Di  level desa RT atau RW, juga demikian. Jika ditemukan kasus baru kita akan bisa telusuri riwayat kontak pasien pergerakan mereka,” imbuh Ganjar.

    Ganjar meminta pemerintah kabupaten dan kota di Jateng, agar membatasi kegiatan yang sifatnya mengumpulkan banyak massa. Ia minta menutup tempat pariwisata, alun-alun, menunda resepsi, peribadatan sesuai petunjuk ulama dan memberi edukasi kepada warga.

    “Terlalu banyak korban jatuh, tenaga medis berguguran. Oleh karena itu sayangi diri, keluargamu, keluarga kita bersama. Kita patuhi imbauan pemerintah, agar tak semakin banyak air mata tertumpah,” pungkas Ganjar. (Tin/rls/Diskominfo Jateng)
    Komentar

    Tampilkan

    Tidak ada komentar:

    Terkini