Iklan

Adv

Diduga Belum Kantongi Izin, Usaha Galian Batu dan Pasir Digrebek Polisi

Jumat, 07 Februari 2020, 12:17:00 AM WIB Last Updated 2020-02-06T17:17:02Z
Barang bukti yang diamankan polisi.
Pekalongan,harian7.com - Sebuah tempat pertambangan galian pasir dan batu  di Dukuh Picis Desa Sengare Kecamatan Talun Kabupaten Pekalongan, di gerebeg polisi, pada Selasa (4/2/2020) siang sekira pukul 14.00 Wib, lantaran diduga belum mengantongi izin (ilegal-red).

Kapolres Pekalongan AKBP Aris Tri Yunarko melalui Kasubbag Humas AKP Akrom, saat di konfirmasi, Kamis (6/2/2020) membenarkan terkait adanya penggrebekan  tambang pasir dan batu yang diduga ilegal tanpa ijin usaha di wilayah Kecamatan Talun Kabupaten Pekalongan.

"Dalam penggrebekan tersebut petugas berhasil menyita sejumlah barang bukti yang telah amankan,"katanya.

Adapun barang bukti yang di amankan, jelas AKP Akrom,  berupa 5 (lima) unit exavator, tiga belas dump truck yang digunakan untuk mengangkut hasil tambang, satu buah buku tulis merk okey warna kuning motif batik garis yang didalamnya terdapat catatan pembelian batu, satu buah buku tulis merk paperline warna ungu motif bunga yang didalamnya tertulis catatan pembelian batu dan satu buah bolpoin nerk bolpoinku warna merah muda garis kuning.

“Saat ini petugas Sat Reskrim Polres Pekalongan telah mengamankan pemilik Usaha pertambangan Galian pasir dan batuan (Sirtu) tanpa ijin yakni Drajad Prabowo, 61 tahun warga Kecamatan Bandar kabupaten Batang. Dan untuk kepentingan penyelidikan dan pemeriksaan sementara Tersangka di tahan di rutan Polres Pekalongan,” jelas Kasubbag Humas.

Ditmbahkan AKP Akrom, "Apabila sangkaan yang dituduhkan terhadap Tersangka benar dan terbukti, maka Tersangka akan dijerat dengan Pasal 158 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 4 tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batu Bara yang ancaman hukumannya 10 (sepuluh) tahun dan denda paling banyak Rp10.000.000.000,00 (sepuluh miliar rupiah)," tegas tandasnya. (Fil/hms)
Komentar

Tampilkan

Tidak ada komentar:

Terkini