Sidang Kasus Oknum TNI Tipu Wartawati, Terungkap Fakta Pelaku Diduga Bersekongkol Dengan Istrinya

BANTUL,harian7.com - Persidangan kasus dugaan penipuan yang dilakukan oleh oknum Babinsa Koramil Tempuran 22, Kodim 0705 Magelang, Serk...

BANTUL,harian7.com - Persidangan kasus dugaan penipuan yang dilakukan oleh oknum Babinsa Koramil Tempuran 22, Kodim 0705 Magelang, Serka Yudha Wahyu Windarto (36) terhadap korban seorang wartawati media cetak di Semarang kembali digelar di Pengadilan Militer II-11 Yogyakarta, Jalan Ringroad Timur, Banguntapan Bantul, Yogyakarta, Rabu (6/02/2019).


Dalam sidang lanjutan ini menghadirkan saksi istri terdakwa, ES warga Pule RT 01 RW VII, Danurejo, Mertoyudan, Kabupaten Magelang. Selain istri terduga pelaku juga turut dihadirkan saksi kunci yakni Wly pembantu rumah tangga dari kakak terdakwa dan Dra Erwati rekan dekat korban.


Dalam sidang yang berlangsung dipimpin oleh Hakim ketua Letkol CHK (KH-W) Koerniawati SH MH, Hakim Anggota satu Mayor CHK Junaidi SH dan Hakim Anggota dua Mayor CHK Kuat Bayu Reagean SH.

Kuasa Hukum korban, Suroso "Ucok" Kuncoro SH MH dari LAW OFFICE FAST & ASSOCIATES kepada wartawan di luar ruang sidang menuturkan, keterangan saksi ES patut menjadi perhatian khusus, pasalnya, dia mengaku telah mengajukan gugatan cerai terhadap terdakwa saat kasus ini mencuat ke media dan menjadi viral di pertengahan tahun 2018 sesaat setelah korban membuat laporan resmi ke Sub Denpom Magelang, sedangkan dia sudah mengetahui hubungan korban dengan suaminya adalah sebagai calon istri.

"Justru hal ini menjadi menarik dan janggal bagi kami, sebagai kuasa hukum NN. Mengapa kami katakan janggal. Pertama, ketika klien kami menjalin hubungan dengan terdakwa, Serka Yudha Wahyu Windarto melalui ponselnya mengenalkan NN sebagai calon istri terdakwa dan disambut baik oleh saksi (ES). Bahkan, saat itu, korban pun telah minta izin untuk dekat dengan Gendhis anak tunggal keduanya dan dipersilakan saudari ES. Kami punya bukti rekaman suaranya. Padahal sebenarnya, pada saat itu keduanya masih suami istri dan masih tinggal satu atap di rumah orang tua ES di Pule, Mertoyudan, Magelang," ungkap Ucok.

Sebagaimana diketahui dalam sidang, istri terdakwa yang dimintai keterangan majelis hakim sebagai saksi mengatakan telah mengajukan gugatan cerai kepada terdakwa setelah mengetahui hubungan suaminya dengah korban, pertengahan tahun 2018 lalu. Gugatan itu dilakukan setelah keduanya berpisah ranjang sejak tahun 2017 lalu lantaran masalah ekonomi. Emi mengaku, gaji suaminya sebagai Babinsa hanya Rp 1 juta.

"Gaji suami saya sebagai anggota TNI hanya Rp 1 juta tidak cukup untuk kebutuhan sehari - hari," terang ES di persidangan.

Kejanggalan kedua terungkap, lanjut Ucok, saat korban NN membongkar kebohongan yang dilakukan Serka Yudha Wahyu Windarto bahwa tidak pernah ada pengajuan gugatan cerai. Terdakwa melalui pesan Whatsapp yang dikirim kepada korban berpura-pura telah mengajukan gugatan cerai terhadap saksi dan saat itu saksi ES pun mengamini. Pesan WA yang ditunjukkan kepada korban tersebut untuk menyakinkan niatnya bahwa terdakwa serius akan menikahi NN.

Puncaknya, ketika korban menggali informasi mendapatkan pengakuan dari ibu kandung ES bahwa terdakwa masih tinggal satu atap dengan saksi ES.

Bahkan, Serka Yudha Wahyu Windarto dengan mulutnya sendiri mengakui masih melakukan hubungan suami istri dengan saksi ES di rumah mertuanya di Mertoyudan, Magelang.

"Semua itu kami punya buktinya, yakni rekaman video durasi hampir satu jam. Jadi selama setahun berhubungan dengan korban, Serka Yudha Wahyu Windarto setahun itu juga pulang ke rumah istri, tidur bareng istri dan melakukan hubungan suami istri di rumah mertuanya," paparnya.

Sehingga, ketika saksi ES menyebut saat ini telah mengajukan gugatan cerai terhadap suaminya, Serka Yudha Wahyu Windarto, hal itu patut dicurigai.

"Kenapa baru sekarang saksi mengajukan perceraian disaat kasus ini mencuat, bukan pada saat korban sudah dikenalkan suaminya sebagai calon istrinya. Kesannya ada pembiaran, justru seakan-akan melibatkan diri. Kuat dugaan bahwa mereka berdua telah bersekongkol melakukan penipuan terhadap korban," pungkas kuasa hukum korban yang akrab disapa Ucok tersebut.


Berbicara pengajuan gugatan cerai diajukan saksi ES terhadap Serka Yudha Wahyu Windarto, Ucok mengaku sangat memahami, bahwa perceraian di tubuh TNI apabila istri mengajukan gugatan harus ada izin kepada atasan langsung / satker/ komandan secara berjenjang. Jika tidak, resikonya Hakim Agama yang bisa kena sanksi. Hal itu pula yang menjadi pertanyaan Ucok sebagai kuasa hukum korban, sudahkan izin gugatan cerai itu didapat pihak ES.

"Saat ini saksi (ES) menggandeng pengacara yang kebetulan adalah bekas anak buah saya selama magang di Salatiga. Sudahkah pengacaranya mendapatkan izin dari kesatuan terdakwa. Jadi, ketika gugatan cerai itu tidak pernah ada izin pengajuan gugatan cerai akan di Niet Ontvankelijke Verklaard (NO) atau putusan yang menyatakan bahwa gugatan tidak dapat diterima karena alasan gugatan mengandung cacat formil. Yang berarti, gugatan tersebut tidak ditindaklanjuti oleh hakim untuk diperiksa dan diadili sehingga tidak ada objek gugatan dalam putusan untuk dieksekusi oleh pengadilan Agama. Sehingga, patut diduga terdakwa dan istrinya bersekongkol," tegas pengacara yang pernah berperkara di MK tersebut.

Sebagaimana diberitakan sebelumnya, oknum anggota TNI AD tersebut menjalani sidang perdana di Pengadilan Militer Yogyakarta dengan dakwaaan melakukan penipuan terhadap seorang wartawati berinisial NN hingga mengalami kerugian materi sebesar Rp 90 juta rupiah.

Selain kerugian materi, kata kuasa hukum korban Suroso Kuncoro, korban yang berdomisili di Salatiga ini juga harus menanggung malu dari gagalnya rencana pernikahan yang sudah direncanakan kan berlangsung pada bulan lebaran haji 2018 lalu.

"Klien kami mengaku telah mengalami kerugian materi sebesar kurang lebih Rp 90 juta. Selain itu, klien kami dan  keluarga besarnya harus menanggung malu, lantaran agenda pernikahan yang harusnya digelar bulan Agustus 2018 lalu sudah dalam persiapan, akhirnya gagal," kata Ucok.

Terpisah,Ketua Jurnalis Perempuan Jateng (JUPE) Rita Hidayati mencermati perkembangan fakta dalam persidangan, memandang jika majelis hakim juga harus memberikan perhatian terhadap pernyataan terdakwa istri Yudha Wahyu Windarto. Bahwasanya, keterlibatan sang istri juga mendukung terjadinya perbuatan yang dilakukan terdakwa  Serka Yudha Wahyu Windarto.

"Tetap dengan mengedepankan azas praduga tak bersalah, Jupe memandang jika peran istri terdakwa Serka Yudha Wahyu Windarto cukup berpengaruh dalam aksi yang dilakukan terdakwa," tandas Rita.

Jupe sebagai organisasi yang mengarusutamakan kesetaraan gender juga berharap tidak ada tebang pilih dalam penyelesaian perkara ini. Harusnya, lanjut Rita, istri Serka Yudha Wahyu Windarto sebagai seorang wanita juga punya rasa empati dengan korban jika memang tidak terlibat sejak awal.

"Kami berharap, empati istri terdakwa tidak menyulitkan persidangan, serta berada pada pihak yang membela hak perempuan pada posisi terzalimi," tandasnya.(M.Nur)

COMMENTS

Nama

ARUS MUDIK,12,BANJARNEGARA,1,BANTUL,1,BANYUMAS,5,BERITA DAERAH,67,BERITA FOTO,9,BERITA TERKINI,3362,BIRO KEDU,47,BISNIS,17,BLORA,21,BOYOLALI,21,Budaya,18,CILACAP,223,DEMAK,2,EKONOMI,2,EKONOMI DAN BISNIS,17,FINANCE,4,GAYA HIDUP,24,HARIAN NASIONAL,32,harian7@mail.salatiga,1,HARIAN7HOTNEWS,2,HEALTH FINANCE NEWS,5,HIBURAN,31,HIDUP SEHAT,1,IKLAN,1,INTERNATIONAL,11,INVESTIGASI,3,JAMBI,4,JATENG,1,JATENG NEWS,26,JATIM,2,JAWA TIMUR,2,JOGJA,15,KABAR DESA,9,KABAR PILKADA,35,KABAR PILPRES 2019,1,KABAR POLISI,404,KABAR TNI,107,KABAR TNI POLRI,32,KENDAL,8,KOMUNITAS,1,KRIMINAL,200,KUDUS,3,KULINER,20,LAKA LANTAS,2,Life Style,23,MAGELANG,401,MATA KAMERA,10,MITOS,2,MITRA POLISI,1,MUDIK,3,NASIONAL,191,NEWS,7051,NEWS FOTO,19,NTT,6,OLAHRAGA,2,OPINI,1,PANTURA,3,PEMILU,23,PENDIDIKAN,106,PERISTIWA,246,PILPRES,27,POLITIK,203,Purwodadi,2,SALATIGA,2579,SELEB,15,SEMARANG,740,SLEMAN,1,SOLO RAYA,44,SOSIALITA,1,SOSOK,8,SPORT,5,SUARA JABAR,58,Suara Jatim,8,SULAWESI,277,SUMUT,12,TEMANGGUNG,124,TIPS BUNDA MUZA,4,UNGARAN,1531,VIDEO,28,WARTA PEMBACA,25,WISATA,2,WONOSOBO,3,
ltr
item
HARIAN7.COM - KABARE WONG JAWA TENGAH: Sidang Kasus Oknum TNI Tipu Wartawati, Terungkap Fakta Pelaku Diduga Bersekongkol Dengan Istrinya
Sidang Kasus Oknum TNI Tipu Wartawati, Terungkap Fakta Pelaku Diduga Bersekongkol Dengan Istrinya
https://4.bp.blogspot.com/-Rq9yvrdJjgo/XFs5MQ8RYJI/AAAAAAAAb6w/29_1U39uK6IkrEkbEmkEh7ltDIZtymgRACLcBGAs/s400/1549482254-picsay.jpg
https://4.bp.blogspot.com/-Rq9yvrdJjgo/XFs5MQ8RYJI/AAAAAAAAb6w/29_1U39uK6IkrEkbEmkEh7ltDIZtymgRACLcBGAs/s72-c/1549482254-picsay.jpg
HARIAN7.COM - KABARE WONG JAWA TENGAH
http://www.harian7.com/2019/02/sidang-kasus-oknum-tni-tipu-wartawati.html
http://www.harian7.com/
http://www.harian7.com/
http://www.harian7.com/2019/02/sidang-kasus-oknum-tni-tipu-wartawati.html
true
6540734605408975812
UTF-8
Semua Berita Not found any posts VIEW ALL Baca Selengkapnya Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All LABEL ARCHIVE PENCARIAN Semua Berita Ops.... Halaman Yang Anda Minta Belum Tersedia Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy